Monday, July 23, 2007

MENGAPA PERLU BELAJAR SEJARAH?

Hari ini telah berlalu 203 hari daripada 2007 tahun bilamana manusia mula mengetahui kaedah mengira dan mencatat masa bermula dari saat, minit, jam, hari, minggu, bulan, tahun, dekad, windu, dasawarsa, abad, kurun, millenium.... Sepanjang tempoh tersebut sama ada manusia mencatat atau merekod segala aktiviti atau peristiwa, kehidupan tetap jua berlangsung. Setiap detik yang berlalu akan menjadi sejarah, tidak ada yang akan berulang, walaupun manusia dengan imaginasinya cuba untuk memungkinkan kembali ke waktu berlalu. Time tunnel, Voyages, Back To The Future adalah antara keinginan yang terluah betapa manusia sangat mengimpikan untuk kembali semula, berpatah balik dan alangkah baiknya jika ianya boleh terjadi.





Namun, disebalik keingin meluap-luap manusia untuk mengubah sejarah kehidupan, masih ramai antara kita yang menganggap sejarah bukanlah sesuatu yang penting dan perlu dalam kehidupan. Benarkah begitu? Sesungguhnya manusia yang tidak pernah belajar daripada sejarah adalah mereka yang tak akan punya inspirasi dan semangat untuk mencipta dan berjuang. Umat Islam sepatutnya mampu mengambil begitu banya iktibar daripada sejarah untuk kembali mencapai kegemilangan dan kecemerlangan lampau.

Jika kita membuka lembaran-lembaran sejarah umat zaman lampau, kita temukan bahawa kejadian-kejadian yang menimpa umat mampu menjadi faktor terbesar untuk membangkitkan kemahuan dan membangunkan semangat. Para ulama mengatakan bahwa sejarah adalah tentera Allah SWT di muka bumi. Tidak ada menusia yang mampu melawan sejarah. Oleh sebab itu orang-orang kafir dari kalangan orientalis maupun ahli kitab (Yahudi dan Nasrani) berusaha menjauhkan umat Islam dari sejarah. Mereka berusaha menyibukkan kaum Muslimin dengan perkara-perkara yang sia-sia, mengasak pemikiran mereka dengan sejarah peradaban lain yang telah dimodifikasi misalnya Revolusi Industri, Perang Dunia I dan II, Perang Eropah, perjalanan penjajahan orientalis, sosialis, dan peradaban-peradaban syirik kuno seperti peradaban sungai Indus, peradaban Mesopotamia, peradaban Yunani, dengan pura-pura menutup mata dan tanpa sedikitpun menyebut peradaban Islam. Kalaupun mengungkapkan sejarah Islam pasti berdasarkan sumber yang tidak valid dan kebohongan yang umumnya mendiskreditkan Islam. Sehingga umat Islam benci dan malu untuk belajar sejarah Islam.

Berapa banyak sejarah yang tidak kita ketahui? Berapa banyak jumlah perang yang pernah dilakukan oleh Rasulullah S.A.W.? Bila Rasulullah S.A.W. berhijrah, bila 'fathul makkah'? Bila Shalahuddin Al-Ayubi memenangi perang salib (orang-orang Yahudi dalam suatu persidangan penting umat Yahudi membahas apa penyebab umat Islam dibawah pimpinan Shalahuddin Al-Ayubi mampu mengalahkan tentera salib, ternyata mereka sampai pada kesimpulam bahawa penyebabnya adalah kaum Muslimin pada ketika itu dekat dengan Al-Quran, sehingga untuk mengalahkan kaum Muslimin ialah dengan menjauhkan mereka dari Al-Quran)? Kita sebaliknya lebih mengingati perang yang dilakukan Napoleon Bonarpate, jumlahnya, dengan siapa saja, padahal itu perkara yang sia-sia dan tidak mengapa kalau tidak diketahui.

Betapa banyak pelajaran yang boleh kita ambil dari sejarah peradaban Islam, namun sayang umat Islam sekarang ini memiliki semangat yang rendah untuk mempelajari sejarahnya. Bahkan hal ini terjadi pada para aktivis yang mengaku berjuang mempertahankan Islam.

Kita sering dikacaukan oleh ungkapan orang-orang yang tidak jelas asal-usulnya yang mengatakan, "Kita tidak akan maju jika kita selalu melihat kebelakang". Ungkapan ini banyak difahami dengan keliru oleh sebahagian orang, padahal maknanya tidak sebagaimana yang mereka fahami.

Kita lihat bangsa yang paling sombong setelah Israel yakni Amerika, mereka masih tetap belajar dari sejarah bahkan mereka sendiri mendakwa dirinya sebagai bangsa yang paling pandai belajar dari sejarah. Sebagai salah satu contoh adalah pada ketika perang Vietnam, Amerika mengalami kekalahan yang sangat memalukan, padahal lawan yang mereka hadapi adalah negara kecil yang masih baru bahkan negara yang sangat miskin. Dengan keadaan yang yang sangat miskin ini Amerika menganggap mudah terhadap Vietnam serta bertindak bongkak dengan kekuatan ketenteraannya dan senjata termpurnya yang sangat hebat yang sudah teruji ketika memenangi Perang Dunia ke-2. Akan tetapi kita lihat sejarah bagaimana kesudahan yang dialami oleh Amerika, walaupun dengan kecurangan dan kekejian Amerika yang menghujani hutan-hutan Vietnam dengan senjata kimia sekaligus menyemburnya dengan agen orange yang membunuh semua haiwan dan merosakkan tanah dan faktanya tidak ada tanaman yang mampu tumbuh pada tanah itu, akan tetapi ternyata kekalahan yang sangat memalukan dialami Amerika, jutaan tentera Amerika mati di belantara Vietnam.

Walaupun Amerika berusaha menutup sejarah kekalahannya dengan membuat filem Rambo I, 2, 3 akan tetapi, sejarah tidak dapat dibohongi. Dunia tahu bahawa Amerika kalah perang. Sebagaimana dalam Al-Quran yang ertinya "Betapa banyak umat yang sedikit mampu mengalahkan umat yang besar dengan keizinan Allah". Inilah sebabnya kenapa Amerika ketika menyerang negara kaum muslim yang nampak kecil dan lemah, Amerika tidak berani menghadapinya sendiri, Amerika selalu melibatkan negara-negara Eropah dan beberapa negara Asia untuk sama-sama menyerang negara itu, padahal jika dilihat dari segi kekuatan ketenteraan dan persenjataan negara itu tiada apa-apa dibanding Amerika, sebagimana terjadi di Afghanistan, Iraq dan Palestin (semoga Allah melindungi kaum Muslimin serta menyatukan mereka).

Contoh yang lain adalah Jepun negara yang ketika itu masih kecil tapi mampu dengan gemilang mengalahkan Rusia. Bagaimana Jepun mampu bangkit setelah kehancuran yang luar biasa yakni hancurnya dua kota; Hirosima dan Nagasaki? Tentunya mereka mampu bangkit diantaranya ialah belajar dari sejarah kemenangannya atas Rusia. Bahkan para panglima perang dan pengatur politik, belajar dari sejarah peperangan demi peperangan, baik mengenai politik, taktikal, medan, adat budaya musuh (apakah termasuk bangsa pejuang ataukah bangsa pengecut) bahkan sampai pada perkara-perkara yang kecil disamping juga kekuatan musuh. Inilah mengapa kita perlu mempelajari sejarah. Bangsa yang sombong pun belajar dari sejarah, seharusnya kitalah umat Islam yang lebih perlu belajar dari sejarah kerana kita memiliki sejarah-sejarah yang agung dan mulia.

Ketika kaum salibisme melakukan kerosakan dan memporak-porandakan negeri Islam pada ketika perang salib, munculah tokoh-tokoh, seperti Ibnu Qudamah di bidang Ilmu Pegetahuan, dan 'Imaduddin Zanki, Nuruddin Zanki serta Shalahuddin Al-Ayubi dalam jihad-semoga Allah S.W.T. merahmati mereka semuanya-

Lantaran merekalah Allah S.W.T. menyatukan umat (dari perpecahan), menolak tipu daya musuh, dan membersihkan bumi Islam dari kotoran musuh.

Ketika bangsa Tartar(Monggol) menyerang negeri-negeri Islam dan melakukan tindakan-tindakan zalim di Ibu Kota Khilafah, Baghdad, muncullah dari puing-puing reruntuhan itu para ulama yang berjihad di jalan Allah S.W.T.. Mereka memperbaharui perkara deen umat tersebut melalui perdebatan dengan lisan dan perjuangan dengan pedang dan tombak, seperti Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah beserta muridnya: Ibnul Qayyim, Adz-Dzahabi, Ibnu Katsir dan lain-lain-semoga Allah S.W.T. merahmati mereka semuanya.

Pada abad modern dewasa ini, ketika penjajahan melalui dua wahana, ketenteraan dan pemikiran, serta hendak menghancurkan umat hingga tidak tegak sedikitpun, dan menyangka telah berjaya dalam srateginya dan terjelma apa yang diidamkannya, maka muncullah kebangkitan yang penuh berkat, yang semerbak wanginya menyebar dan lenyaplah duka cita di seluruh penjuru dunia. Kita lihat para pemuda kaum Muslimin mulai bangkit termasuk di negara kita.

Oleh sebab itu marilah kita bangkit ihkwah, marilah kita rebut lagi kemuliaan kita, mengapa kita masih bersantai-santai sementara ribuan Muslimat diperkosa, ribuan anak-anak, saudara-saudara kita di Chechnya, Afghan, Iraq, dan Palestin, dibelasah dengan keji oleh orang kafir sama ada secara langsung mahupun secara ekonomi.

Kembalillah pada Sunnah dan Aqidah yang benar tentu kita akan bersatu kerana tidak ada ikatan yang paling kuat kecuali bersatu diatas Aqidah yang benar. Sukar sekali kita akan menang kecuali dengan persatuan. Dan persatuan antara kita tidak akan terjalin jika kita tidak kembali kepada sunnah dan aqidah yang benar kerana aqidah yang benar (al-haq) adalah satu, selain itu adalah sesat. Dan merupakan sunnatullah di alam ini bahawa kebenaran dan kesesatan akan selalu bermusuhan dan tidak akan pernah bersatu selamanya. Ingatlah sahabat, kita adalah umat yang mulia, umat yang dipilih Allah S.W.T. untuk memimpin dunia. Semua itu tentu tidak dapat diraih kecuali dengan bersunguh-sungguh.

Disesuaikan daripada http://www.mediamuslim.
(Sumber Rujukan: Al-Himmah Al-'Aliyah Mu'awwiqatuha wa Muqawwimatuha karya Muhammad bin Ibrahim Al-Hamd)

1 comment:

ari said...

Satu artikel yang menarik dan bermanfaat.TQ